Damascus Sword – senjata serdadu Muslim pada abad pertengahan

Sebelum ditemukan bom atom, senjata kimia, pesawat tempur, tank, ataupun senapan dan meriam, manusia berperang satu sama lain menggunakan pedang sebagai senjata utama selama beberapa abad. Untuk alasan itulah sebuah pedang yang kuat namun ringan untuk digunakan menjadi sebuah benda yang sangat berharga untuk menentukan hidup dan mati seseorang di dalam peperangan.

Tapi tahukah Anda bahwa pedang yang paling kuat di dunia (menurut para ahli di Eropa) bukanlah pedang katana yang digunakan oleh para samurai di jaman feodal Jepang (seperti yang sering kita lihat di televisi dan film), tapi adalah pedang serdadu Muslim yang dibuat di Damaskus, Syria, dan lebih dikenal dengan nama pedang Damaskus (Damascus sword). Para tentara salib mengakui bahwa mereka kesulitan untuk mengalahkan serdadu-serdadu Muslim yang salah satu faktor penentunya adalah adanya pedang ini.

Pedang Damaskus dibuat pada periode 900 – 1800 M, dimana setelah periode ini, ilmu pembuatan pedang tersebut seperti hilang ditelan bumi dan tidak ada seorang pun yang mampu membuat pedang dengan kemampuan sejenis. Saat ini, untuk dapat melihat lebih dekat tentang pedang Damaskus, para peneliti dan ilmuwan selalu mencari referensi ke beberapa museum di eropa dan amerika yang masih menyimpan contoh-contoh kebesaran pedang tersebut.

Apa yang menyebabkan pedang Damaskus menjadi sangat terkenal dengan kekuatannya (terkenal mampu menembus perisai dan baju zirah tentara eropa) namun tidak mudah retak/pecah? Jawabannya ada pada penggunaan ilmu yang saat ini sedang menjadi tren, yaitu penerapan nanoteknologi bahan impurities (non-besi dan non-carbon) dalam adonan baja yang membentuk pola mirip aliran air yang dikenal dengan Multi Walled Carbon Nano Tube.

Baja merupakan hasil campuran homogen dari bahan dasar besi ditambahkan dengan bahan carbon. Semakin tinggi kandungan carbon (2% atau lebih), maka baja akan menjadi sangat keras dan kuat, namun akan sangat mudah retak/pecah. Sebaliknya, sedikit campuran carbon (kurang atau sama dengan 0.5%) membuat baja menjadi anti retak (high durability) namun sangat lunak, dapat ditekuk namun tingkat elastisitasnya akan dapat berkurang (modulus young rendah).

Lalu, apabila sebuah baja lunak (kadar carbon 0.5%) diberi kadar impurities (biasanya bahan vanadium atau titanium untuk membentuk Carbon Nano Tube), maka kekuatannya akan meningkat hingga 20 kali lipat sekaligus dapat meningkatkan kemampuan lentur baja hingga 6-10 kali (mencegah retak).

Dengan paduan bahan yang tepat, dipadu dengan pembentukan dan pemanasan berulang kali (kurang lebih 20 kali siklus) serta pengaturan temperatur yang akurat, maka sebuah pedang Damaskus bisa kita dapatkan. Namun siapakah kira-kira orang pertama di abad ini yang mampu menyingkap misteri pembuatan pedang umat Islam yang terkenal tersebut? Adalah seorang profesor metalurgi dari Iowa State University bernama John D. Verhoeven yang memulai penelitian ini sejak tahun 1982, yang berkolaborasi dengan Alfred H. Pendray, seorang tukang besi dari Florida yang tertarik untuk mencoba membuat pedang Damaskus selama bertahun-tahun. (RR)

9 responses to “Damascus Sword – senjata serdadu Muslim pada abad pertengahan

  1. niu

    Ada dijual di cibaduyut

  2. wisdom man 81

    keren buat pedang damskus buat penggal kepala tentara salib di zaman dulu hahaha.

  3. Amin

    Saya pernah melihat di Aceh bentuknya sama spt pedang Damaskus, berbahan spt emas tp sudah hitam dan tidak di asah hanya di ayun2 kan saja ke angin pedang semakin tajam…

  4. Tika

    Apakah..
    Alfred H. Pendray
    brhasil Mmbuat pdang damascus?

  5. nonanoir

    gak info lanjut lagi nih tentang eksperimen si profesor amrik sama blacksmithnya? penasaran sama material jadinya nih

  6. amirudin fadli

    Kira2 di Indonesia ada yang jual pedang damaskus ndk yaa….?

  7. binyo ney

    ada lagi gag Mas?
    gantung neh beritanya..

    ijin ‘COPAS’ ya Mas..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s